Rabu, 24-06-2020 - 23:12:21 WIB
Follow Us ON :
 
 
| Stuban Bansos, Komisi II DPRD Kampar Kunker ke Dinas Sosial Kabupaten Siak | | Cegah Karhutla di Siak, RAPP dan 3 Desa di Kabupaten Siak Lakukan MoU | | Pemkab Siak - Forkopimda Gelar Upacara Virtual HUT Bhayangkara Ke-74, Sesuai Protokol Covid-19 | | Krisis Pangan Akibat Pandemi Covid-19, Ketua Tim Penggerak PKK Berharap Kader PKK Bisa Membantu Masyarakat | | Data Bansos Masih Amburadul, Pj Sekda Siak Berjanji Evaluasi Kembali | | Inyak Allah, Transportasi Selatpanjang-Pekanbaru Via Buton Sudah Normal
 
Pemkab Siak -BKSDA - BOB Rapat Konsolidasi, Bahas Pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra Pertama di Indonesia
Rabu, 24-06-2020 - 23:12:21 WIB

TERKAIT:
 
  • Pemkab Siak -BKSDA - BOB Rapat Konsolidasi, Bahas Pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra Pertama di Indonesia
  •  

    SIAK, DELIKRIAU - Harimau Sumatra (Phantera Tigris Sumatrae) merupakan spesies langka bercitra tangguh dan berwibawa, yang salah satu habitatnya adalah Cagar Biosfer Giam Siak Kecil sebagai kawasan konservasi ke-7 indonesia, diresmikan oleh Komite Nasional Program Man of the Biosfer (MAP) -UNESCO Tahun 2009 di Korea Selatan. Kawasan ini merupakan ekoregion hutan rawa gambut (Peat-Swamp Forest) Sumatra. 

    Guna melestarikan keberlangsungan hidup Harimau Sumatra, yang merupakan key species,  top predator, dan termasuk dalam 25 satwa prioritas tersebut, Pemerintah Kabupaten Siak bersama Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA)  Riau beserta BOB PT BSP berencana untuk membangun Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama di Indonesia yang akan dibangun dalam kawasan suaka marga satwa Cagar Biosfer Giam Siak Kecil (SM-CB GSK). 

    Untuk merealisasikan hal tersebut, Bupati Siak Alfedri di dampingi Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Jamaluddin, Asisten I Setda Kabupaten Siak Budhi Yuwono, Asisten II Setda Kabupaten Siak  Hendrisan, serta Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Siak Fauzi Asni, melaksanakan rapat konsolidasi bersama dengan Kepala Balai Besar KSDA Riau Suharyono, serta External Affair Manager BOB PT BSP Nazaruddin membahas Site Plane dan Master Plane pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama nasional tersebut, Rabu malam (24/06/2020) di ruang rapat Zamrud kediaman Bupati Siak, Riau.

    Dalam sambutannya Bupati Alfedri menyambut baik kerjasama yang terjalin antara Pemerintah Kabupaten Siak dengan Balai Besar KSDA Riau, serta BOB PT BSP. 

    "Saya mengucapkan terimakasih dan menyambut baik rencana pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama di Indonesia yang akan di bangun dalam kawasan suaka margasatwa Cagar Biosfer Giam Siak Kecil. Saya berharap program pembangunan ini nantinya akan dapat meningkatkan perekonomian masyarakat terutama masyarakat sekitar kawasan konservasi tersebut. Kita semua juga berharap program pembangunan ini akan membuka lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat," jelasnya. 

    Alfedri juga mengharapkan program pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra ini juga dapat mendukung program peningkatan industri pariwisata Kabupaten Siak. 

    "Tentunya kita semua juga berharap agar kedepan program pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra ini dapat mendukung peningkatan industri pariwisata di Kabupaten Siak. Seperti kita ketahui kawasan Cagar Biosfer Giam Siak Kecil ini memiliki keanekaragaman hayati hutan gambut, flora dan fauna, serta keindahan alam yang asri juga alami, hal ini tentu akan manarik wisatawan lokal maupun mancanegara untuk datang berwisata," imbuhnya. 

    Alfedri juga berharap program pembangunan ini akan mampu menjelma menjadi ikon pariwisata Kabupaten Siak dan nasional yang baru, sehingga Kabupaten Siak dapat memberikan kontribusi lebih bagi industri pariwisata nasional.

    "Saya tentunya juga berharap program pembangunan ini dapat menjelma menjadi ikon pariwisata yang baru baik bagi Kabupaten Siak, Propinsi Riau, maupun nasional sebab ini merupakan pembangunan pusat konservasi harimau Sumatra pertama di Indonesia, sehingga kita nantinya akan mampu memberikan kontribusi lebih bagi peningkatan industri pariwisata nasional," harapnya. 

    Sementara itu, Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Jamaluddin menjelaskan bahwa Pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra ini memerlukan persiapan yang matang sehingga pembangunan dapat berjalan dengan lancar.

    "Saya ingin menyampaikan beberapa hal penting terkait program pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra yang akan kita laksanakan ini. Seperti kita ketahui bersama bahwa di kawasan Giam Siak Kecil ini merupakan daerah yang masih belum tersentuh jaringan telekomunikasi, kemudian alat transportasi masih menggunakan kapal pompong  yang biaya sewanya tergolong cukup tinggi, serta kawasan ini masih sulit di lalui kendaraan seperti mobil pemadam kebakaran, untuk itu membutuhkan persiapan yang matang," jelasnya. 

    Jamaluddin juga menambahkan, untuk kelancaran dan percepatan program pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra ini sangat perlu segera di bentuk tim gugus tugas pembangunan sehingga rencana kerja dan anggaran segera dapat di buat. 

    "Saya mengusulkan kepada Bapak Bupati untuk di bentuk tim gugus tugas pembangunan yang nantinya mempersiapkan site plan dan master plane rencana kerja anggaran sehingga kendala telekomunikasi, transportasi, serta sarana penunjang yang belum tersedia dapat di persiapkan, sehingga program pembangunan dapat segera di laksanakan," harapnya. 

    Di kesempatan yang sama, Kepala Balai Besar KSDA Riau Suharyono menjelaskan latar belakang dan dasar pemilihan lokasi SM Giam Siak Kecil sebagai kokasi pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama nasional, selain itu Suharyono juga menjelaskan konsep pengelolaan sarana dan prasarana yang nantinya akan di bangun di kawasan tersebut. 

    "Saya bersama team dari Balai Besar KSDA Riau menetapkan kawasan Suaka Margasatwa Cagar Biosfer Giam Siak Kecil sebagai lokasi pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama nasional, berdasarkan beberapa aspek. Yang pertama, kawasan ini merupakan habitat Harimau Sumatra," kata dia. 

    Kedua lanjutnya, kawasan ini cukup jauh dari perumahan penduduk. Ketiga, aktivitas masyarakat hanya untuk menangkap ikan di sungai Siak Kecil. Keempat, aksesibilitas cukup mudah melalui sungai dan darat,terakhir kawasan ini merupakan bagian dari Cagar Biosfer Giam Siak Kecil-Bukit Batu (GSK-BB)  yang di kelilingi HTI.  

    "Nantinya pengelolaan sarana dan prasarana dilaksanakan oleh pihak ketika dengan melibatkan peranserta masyarakat," urainya. 

    Masih kata Suharyono, bahwa manfaat dari keberadaan sarana dan prasarana yang akan di bangun nantinya sangat berguna bagi ekologi kawasan, pengelola, maupun masyarakat. Manfaat dari sarana prasarana yg akan di bangun nantinya sangat berguna bagi ekologi kawasan diantaranya sebagai pusat penyelamatan, meningkatkan populasi, dan penguatan kualitas genetika Harimau Sumatra serta menjaga ekosistem kawasan.  

    "Disamping itu, sarana prasarana ini juga bermanfaat bagi pengelola, seperti perlindungan kawasan Konservasi, sebagai alternatif lokasi penyelamatan Harimau sumatra,dan sebagai wisata edukasi terbatas yang melibatkan stakeholder penggiat konservasi. Di lain sisi juga dapat membuka kapangan pekerjaan, meningkatkan perekonomian masyarakat, serta menjaga ekosistem sumber daya perikanan bagi masyarakat sekitar," tutupnya.  

    Pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra pertama Nasional di kawasan Suaka Margasatwa Giam Siak Kecil merupakan inovasi baru dan program unggulan industri pariwisata daerah maupun Nasional. Yang dapat memperkuat kelembagaan lokal dalam upaya melestarikan kekayaan flora dan fauna, serta menjaga ketersediaan sumber plasma nuthfah, sehingga nantinya dapat menjadi Stasiun Penelitian Lapangan Unggulan  (SPLU)  guna mengembangkan keanekaragaman hayati hutan rawa gambut.

    Selain itu pusat konservasi juga berperan sebagai wahana peningkatan ekowisata berlandaskan keindahan, keunikan, dan kemurnian alam serta budayanya. Pada gilirannya akan mampu meningkatkan perekonomian masyarakat, serta mejelma sebagai ikon pariwisata nasional. (Adv)



     
    Berita Lainnya :
  • Pemkab Siak -BKSDA - BOB Rapat Konsolidasi, Bahas Pembangunan Pusat Konservasi Harimau Sumatra Pertama di Indonesia
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Pazriyanto Terpilih Ketua Umum RUMPUT Periode 2020 - 2022
    02 Inyak Allah, Transportasi Selatpanjang-Pekanbaru Via Buton Sudah Normal
    03 PPDB SDN 005 Desa Kiyap Jaya Tidak Berbasis Online
    04 Hadiri Penyaluran BLT, Camat 3T Imbau Warga Jangan Main Api
    05 Kebakaran Hutan Kembali Terjadi di Kecamatan Pangkalan Kerinci
    06 Krisis Pangan Akibat Pandemi Covid-19, Ketua Tim Penggerak PKK Berharap Kader PKK Bisa Membantu Masyarakat
    07 Mahasiswa (HIPMAWAN) Geram Dan Minta Bupati Copot Camat Kerumutan
    08 AKBP Indra Wijatmiko Sik Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat Personil Polres Pelalawan
    09 Plh Bupati Bengkalis Apresiasi Perusahaan Swasta dan Camat Bandar Laksamana Penyaluran BLT DD Tahap III
    10 Data Bansos Masih Amburadul, Pj Sekda Siak Berjanji Evaluasi Kembali
    11 Stuban Bansos, Komisi II DPRD Kampar Kunker ke Dinas Sosial Kabupaten Siak
    12 Cegah Karhutla di Siak, RAPP dan 3 Desa di Kabupaten Siak Lakukan MoU
    13 Selama 20 Hari, Polres Pelalawan Berhasil Tangkap 16 Diduga Pelaku Narkoba
    14 Satlantas Polres Meranti Berikan 17 SIM dan Ingatkan Warga Tertib Berlalu Lintas
    15 Bupati Irwan Ucapkan Selamat dan Berharap Polri Semakin Profesional, Modern dan Terpercaya
    16 Pemkab Siak - Forkopimda Gelar Upacara Virtual HUT Bhayangkara Ke-74, Sesuai Protokol Covid-19
    17 Tuntut Komitmen Komitmen Perusahaan, Koperasi TTS Bukit Batu Hentikan Produksi PT SPM
    18 Bupati Irwan Berika Masukan Kepada KPU dan Bawaslu Jelang Pilkada Serentak 2020
    19 Cegah Karlahut Diwilayah Kepulauan Meranti, Bupati Irwan Teken MoU Program Desa Bebas Api Bersama PT RAPP
    20 Kapolsek Tebing Tinggi Sambangi Desa Sesap Saling Berbagi
    21 Hingga Larut Malam Posko Tangguh Polsek Tebing Tinggi Berdiri
    22 Berkat Dash Board Lancang Kuning Polda Riau Karhutla Di Desa Merbau Berhasil Dipadamkan Kurang Dari 24 Jam
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © DELIK RIAU - SITUS BERITA INVESTIGASI