Selasa, 02-06-2020 - 18:29:03 WIB
Follow Us ON :
 
 
| Perubahan Status Dokter Aisyah Hanya Dikembalikan ke Fungsional, Ini Penjelasan Kepala BKD Meranti | | Tidak Hentinya Polres Meranti Salurkan Bantuan Kepada Masyarakat | | Praktisi Hukum Apul Sihombing SH MH Minta Penegak Hukum Dan Instansi Terkait Untuk Memproses Kasus Karhutla Di Pelalawan | | Bupati Suyatno Instruksikan, Pengerjaan Hutan Kota Harus Tepat Waktu | | Ketua Forikan Siak Latih Kaum Ibu di Kandis dan Minas Mengolah Pangan Berbahan Ikan | | Bupati Alfedri, Buka Kejuaraan Tenis Lapangan Piala Pelti Cup Siak 2020
 
Terkait PHK Sepihak, PT 148 Diduga Tidak Mengubris Anjuran Mediator Disnaker Pelalawan
Selasa, 02-06-2020 - 18:29:03 WIB
Ketua Konsulat Cabang Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (KC FSPMI) Kabupaten Pelalawan, Riau, Satria Putra
TERKAIT:
 
  • Terkait PHK Sepihak, PT 148 Diduga Tidak Mengubris Anjuran Mediator Disnaker Pelalawan
  •  

    PELALAWAN, DELIKRIAU – Semenjak dikeluarkannya Surat Anjuran oleh Pegawai Mediator pada Kantor Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Pelalawan, Riau, terkait kasus PHK sepihak seorang pekerja atas nama Nofri Hendra, oleh manajemen perusahaan PT Satu Empat Lapan (PT 148), pertanggal 15 Mei 2020.

    Sampai saat ini, manajemen perusahaan PT 148, yang anak perusahaan dari PT Riau Andalan Pulp And Paper (RAPP) itu, dinilai mengabaikan Anjuran dari Mediator Disnaker. Mengingat, batas waktu untuk memberikan jawaban menerima atau menolak Anjuran Pegawai Mediator hanya selama sepuluh hari sejak Anjuran diterbitkan.

    Menyikapi realitas ini, Ketua Konsulat Cabang Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (KC FSPMI) Kabupaten Pelalawan, Riau, Satria Putra menyatakan, pihaknya akan segera menyusun gugatan perkara Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial (PPHI) dan dalam waktu dekat akan mendaftarkan gugatan PPHI tersebut ke Pengadilan Hubungan Industrial (PHI) pada PN Pekanbaru di Pekanbaru.

    “Kami akan menggugat kasus ini ke PHI dan akan kami laporkan ke instansi ketenagakerjaan yang berwenang, bahwa perusahaan PT 148 menolak Anjuran Mediator Disnaker Pelalawan tertanggal 15 Mei 2020, dengan surat bernomor : 567 / DTK / PHI / 510,” tegas Satria Putra kepada wartawan, Selasa (02/06/2020).

    Lebih lanjut Satria menjelaskan selain itu, Kami juga akan melaporkan dugaan tindak pidana kejahatan Union Busting, yang diduga telah dilakukan oleh pihak manajamen perusahaan PT 148, kepada Saudara Nofri Hendra selaku Sekretaris PUK SPDT FSPMI PT 148. Kami tidak main-main dalam hal ini.

    "Sejauh ini, kami berusahaa untuk tetap bersabar, menunggu itikad baik dari pihak manajemen perusahaan PT 148. Akan tetapi mereka (pihak perusahaan-red) hanya diam saja. Sampai kemana pun kasus yang menimpa angota saya tak akan saya biar kan seperti ini," jelas Satria Putra.

    Pengurus KC FSPMK Pelalawan meminta kepada pihak manajemen perusahaan PT RAPP selaku perusahaan induk, pemberi kerja kepada perusahaan PT 148 selaku Sub Kontraktor dari PT RAPP, harus ikut andil dalam kasus yang menimpa pekerja atas nama Nofri Hendra ini.

    “Manajemen perushaan PT RAPP, selaku Induk Perusahaan dari PT 148, kami desa untuk tidak bersikap dan tidak dibenarkan hanya berdiam diri terkait masalah yang menimpa pekerja saudara Nofri Hendra. Perusahaa PT RAPP selaku perusahan pemberi kerja harus memanggil perusahaan PT 148 terkait masalah PHK sepihak ini,” tambah Satria.

    Sementara itu, Sesuai surat Anjura Disnaker Kabupaten Pelalawan, pada saat dikunjungi oleh pengurus PUK SPDT FSPMI PT 148 menyebutkan, sampai berita ini dirilis pihak manajemen perusahaan PT 148 belum ada  kesepakatan yang jelas, terkait sikap perusahaan apakah menerima atau menolak Anjuran dari Mediator.

    “Berarti dalam hal ini Perusahaan PT 148 tidak mau melakukan perdamaian antara pengurus serikat PUK SPDT FSPMI PT 148 terkait masalah PHK terhadap pekerja saudara Nofri Hendra. Karena batas waktu untuk memberikan jawaban atas Anjuran dari Mediator sudah lewat limit waktu,” bunyi surat anjuran tersebut dari Disnaker Pelalawan.

    Sedangkan dari pihak Pengurus PUK SPDT FSPMI PT 148, telah menyurati pihak Disnaker Pelalawan, perusahaan pemberi kerja PT RAPP dan juga perusahaan PT 148 anak perusahaan PT RAPP dan menyampaikan kalau pihak pengurus PUK SPDT FSPMI PT 148 sudah menerima point-point yang tertuang dalam Anjuran dari Mediator Disnaker Pelalawan tersebut.

    "Beberapa point penting yang disebutkan dalam Anjuran Mediator Disnaker Pelalawan tersebut antara lain, bahwa PHK sepihak yang dilakukan PT 148 tidak sesuai prosedur UU ketenagkerjaan. Artinya Pekerja atas nama Nofri Hendra bisa dipekerjakan kembali dan dibayarkan upah yang biasa diterima oleh pekerja tersebut, " sambungan bunyi surat anjuran dari Disnaker Pelalawan.

    Sampai berita ini di terbitkan, pihak perusahaan tidak bisa dikonfirmasi. (rls/juniar)



     
    Berita Lainnya :
  • Terkait PHK Sepihak, PT 148 Diduga Tidak Mengubris Anjuran Mediator Disnaker Pelalawan
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Praktisi Hukum Apul Sihombing SH MH Minta Penegak Hukum Dan Instansi Terkait Untuk Memproses Kasus Karhutla Di Pelalawan
    02 Bupati Alfedri Hadiri Rakor Karhutla Provinsi Riau
    03 Ketua Fraksi Golkar Desak Penegak Hukum Proses Dugaan Karlahut PT Arara Abadi
    04 Bupati Suyatno Instruksikan, Pengerjaan Hutan Kota Harus Tepat Waktu
    05 Ketua Forikan Siak Latih Kaum Ibu di Kandis dan Minas Mengolah Pangan Berbahan Ikan
    06 Tidak Hentinya Polres Meranti Salurkan Bantuan Kepada Masyarakat
    07 Kades Air Terjun Dan Pemuda Tambun Kecewa, Intansi Terkait Diduga Tidak Berani Menindak Lanjuti Keluhan Masyarakat
    08 Plh Bupati Bengkalis Aktifkan Kembali Forum Tanggung Jawab Sosial Perusahaan
    09 Perubahan Status Dokter Aisyah Hanya Dikembalikan ke Fungsional, Ini Penjelasan Kepala BKD Meranti
    10 PT SP Diduga Menanam Sawit Diatas Kuburan Dan Termasuk Daerah Aliran Sungai Pun Ditanami
    11 Bupati Alfedri, Buka Kejuaraan Tenis Lapangan Piala Pelti Cup Siak 2020
    12 Inyak Allah, Transportasi Selatpanjang-Pekanbaru Via Buton Sudah Normal
    13 PPDB SDN 005 Desa Kiyap Jaya Tidak Berbasis Online
    14 Hadiri Penyaluran BLT, Camat 3T Imbau Warga Jangan Main Api
    15 Kebakaran Hutan Kembali Terjadi di Kecamatan Pangkalan Kerinci
    16 Krisis Pangan Akibat Pandemi Covid-19, Ketua Tim Penggerak PKK Berharap Kader PKK Bisa Membantu Masyarakat
    17 Mahasiswa (HIPMAWAN) Geram Dan Minta Bupati Copot Camat Kerumutan
    18 AKBP Indra Wijatmiko Sik Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat Personil Polres Pelalawan
    19 Plh Bupati Bengkalis Apresiasi Perusahaan Swasta dan Camat Bandar Laksamana Penyaluran BLT DD Tahap III
    20 Data Bansos Masih Amburadul, Pj Sekda Siak Berjanji Evaluasi Kembali
    21 Stuban Bansos, Komisi II DPRD Kampar Kunker ke Dinas Sosial Kabupaten Siak
    22 Cegah Karhutla di Siak, RAPP dan 3 Desa di Kabupaten Siak Lakukan MoU
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © DELIK RIAU - SITUS BERITA INVESTIGASI